‘Ia Sangat Membebaskan’, Orang Ramai Pilih Untuk Berhenti Media Sosial

Berdasarkan petikan di BBC.Com, apabila Gayle Macdonald mencapai kejayaannya dalam menawani  puncak di banjaran gunung Sierra Nevada di Sepanyol awal tahun ini, dia tidak hanya berhenti dan mengambil sedikit masa.

Sebaliknya, lelaki berusia 45 tahun itu melakukan apa yang dilakukan oleh ramai orang iaitu dia mencari tempat terbaik untuk mengambil swafoto untuk akaun media sosialnya. Gayle juga mengakui bahawa dia bergerak secara berbahaya dengan berdiri  berdekatan dengan curam gunung semasa berbuat demikian. Selepas detik itu, dia dimarahi oleh suaminya, dia memutuskan untuk berhenti media sosial.

“Pada masa itu saya berasa tindakan seperti ini perlu dihentikan,'” ingat Gayle, seorang ekspatriat British yang tinggal berhampiran bandar Sepanyol Grenada. Merakam gambar sebelum ini adalah perkara pertama yang saya fikirkan ketika keluar dari kereta.

“Berfikir sepanjang masa tentang mencipta kandungan, dan bimbang tentang apa yang hendak dikatakan, telah mengambil terlalu banyak ruang dan membuat saya kecewa.”

Seminggu kemudian dia menyiarkan di Facebook dan Instagram bahawa dia akan meninggalkan platform itu. “Sungguh menakjubkan bagaimana ia adalah siaran saya yang paling disukai di Instagram. Semua orang mengulas ‘Saya harap saya boleh melakukannya’ dan ‘anda sangat berani’.”

Gayle, yang merupakan salah seorang pakar motivasi yang menyumbang dalam kehidupan seharian dalam membantu orang berhenti pengambilan alcohol, mendapati bahawa dia menghabiskan kira-kira 11 jam seminggu, secara purata, di media sosial. Dia berkata wujudnya pemikiran untuk membuang aplikasi itu lebih menakutkan daripada meninggalkannya.

“Apabila pengeluaran awal selesai, saya tidak mempunyai keinginan, ” katanya. “Ia agak membebaskan. Saya kini lebih daripada enam bulan berada dalam ketenangan media sosial saya, dan saya telah memperoleh semula rasa kebebasan dan keamanan yang saya alami apabila saya berhenti alkohol.”

Bagi kebanyakan daripada kita, sebahagian besar masa kita dihabiskan di media sosial. Satu kajian global pada bulan Julai menganggarkan bahawa purata orang menghabiskan dua jam dan 29 minit sehari pada aplikasi dan web tersebut. Itu lima minit lebih daripada setahun sebelumnya.

Walaupun sesetengah orang mungkin berfikir bahawa ini adalah tabiat buruk yang mereka harus kurangkan, bagi yang lain ia adalah ketagihan sebenar yang mereka perlukan bantuan untuk diatasi.

Rawatan Ketagihan UK (UKAT), sebuah organisasi yang menjalankan pusat untuk merawat ketagihan media sosial, berkata ia telah menyaksikan peningkatan sebanyak 5% dalam bilangan orang yang mendapatkan bantuannya untuk masalah itu sejak tiga tahun lalu.

“Masyarakat sudah pasti mengembangkan pergantungan yang kuat kepada media sosial, dan internet secara amnya sejak wabak itu,” kata Nuno Albuquerque, seorang kaunselor di UKAT.

Peningkatan kesedaran tentang kebimbangan ini telah menyebabkan lebih ramai orang seperti Gayle berhenti media sosial, atau sekurang-kurangnya menghabiskan lebih sedikit masa untuknya. Dan pembekal perasan.

Awal tahun ini, pemilik Facebook Meta melaporkan bahawa bilangan pengguna aktif hariannya telah menurun buat kali pertama dalam sejarahnya. Sementara itu, laporan Twitter dalaman yang bulan lalu mengatakan bahawa penggunanya yang paling aktif sebelum ini kini kurang menulis tweet. Twitter tidak menafikan ketepatan kebocoran itu.

Malah pemilik baharu Twitter, ahli perniagaan jutawan Elon Musk, membuat spekulasi awal tahun ini: “Adakah Twitter sedang mati?” Dan dalam beberapa hari kebelakangan ini pengambilalihannya telah menyebabkan beberapa selebriti Hollywood berkata mereka akan berhenti Twitter, tidak berpuas hati dengan pandangan Musk mengenai kebebasan bersuara dan rancangan untuk perkhidmatan itu.

Tetapi kembali ke dunia nyata, apakah sebab lain mengapa orang meninggalkan media sosial?

Ahli perniagaan Urvashi Agarwal sebelum ini berhenti dari Instagram pada 2014, tetapi itu hanya bertahan selama kira-kira setahun. Pada bulan Ogos tahun ini dia memadamkan akaun peribadinya untuk kali kedua, dan dia bertegas bahawa kali ini tidak akan kembali.

“Saya pasti sudah selesai,” kata pengasas jenama uncang teh UK JP’s Originals, yang tinggal di London.

“Seratus peratus. Bukan sahaja ia hanya membuang banyak masa, tetapi rasanya seperti semakin kurang privasi di dunia. Semua yang anda lakukan sentiasa di luar sana.”

Urvashi juga tidak lagi menggunakan Twitter atau Facebook, dan dia mendapati ia amat membebaskan. “Saya sukakannya. Saya kini membaca 15 muka surat buku setiap malam.”

Hilda Burke, ahli psikoterapi dan pengarang Buku Kerja Ketagihan Telefon, berkata kini terdapat kesedaran yang lebih meluas tentang berapa banyak masa orang ramai “mengeluh” di platform media sosial.

“Ini kini boleh diukur dengan mudah, kerana kebanyakan telefon menunjukkan kepada anda pecahan cara anda menghabiskan masa anda dalam talian,” katanya.

“Melihat bagaimana semuanya ditambah boleh berfungsi sebagai panggilan bangun yang kuat. Ramai pelanggan saya telah menyatakan korelasi antara penggunaan media sosial yang berat dan tidur yang kurang baik serta peningkatan kebimbangan.”

Dia menasihatkan bahawa orang yang berhenti dari media sosial harus memberitahu semua rakan mereka, supaya mereka tidak terus cuba menghubungi anda melalui tapak tersebut. “Tawarkan cara lain untuk berhubung mungkin panggilan telefon lama boleh memberi perkhidmatan yang lebih baik kepada perhubungan tanpa adanya mesej langsung.”

Kashmir, yang enggan memberikan nama keluarganya, ialah seorang eksekutif perhubungan awam (PR) berusia 27 tahun dari Rochester di Kent. Dia berhenti dari Instagram 10 bulan lalu, setelah juga meninggalkan Snapchat sebelum ini.

“Kepentingan saya adalah kesihatan mental saya,” katanya. “Terdapat banyak tekanan untuk memenuhi apa yang orang lain lakukan, yang tidak benar-benar mewakili, atau realiti orang itu.

“Saya akan mendapati diri saya leka dengan gajet pada waktu malam, dan kemudian mengalami tidur malam yang tidak berkualiti,, dan kemudian bangun dengan keadaan yang tidak begitu segar. Sekarang saya tidak membuat perbandingan dalam kehidupan seharian saya, dan saya tidak tahu apa selebriti sedang melakukan.

“Ia membolehkan saya lebih  tegas, dan komited kepada keputusan yang saya buat dan bukannya dipengaruhi.”

Kashmir menambah bahawa tidak berada di Instagram dan Snapchat tidak menjejaskan kerja PRnya, dan dia masih menggunakan Linkedin jika dia mencari pekerjaan baharu.

Nuno Albuquerque dari UKAT berkata media sosial boleh menjadi ketagihan atas pelbagai sebab, yang utama ialah ia adalah satu bentuk pelarian, terutamanya untuk generasi muda.

“Ia hanyalah satu cara untuk menyambung tanpa sambungan, dan ia merupakan satu keselesaan syarikat yang memiliki banyak tenaga pekerja. Tetapi ketagihan ini akan menghasilkan satu terma pengasingan, dan jika seseorang menghabiskan lebih banyak masa dalam talian berbanding pada masa ini, maka mereka secara semula jadi akan terpencil, dan perasaan ketagih terhadap gajet dan aplikasi sosial akan timbul.”

Dia mengalu-alukan fakta bahawa lebih ramai orang berhenti media sosial. “Kemungkinan kita akhirnya mula menyedari kerosakan yang boleh menyebabkan hubungan kita, kesihatan mental dan pengalaman kita tentang detik dunia sebenar.”

Kembali ke Sepanyol, Gayle Macdonald berkata dia lebih bahagia tanpa media sosial. “Sangat melegakan untuk duduk dan menikmati secawan teh tanpa perlu risau tentang imej, kapsyen dan sama ada ia sepatutnya cerita, atau gelendong, atau siaran. Terdapat lebih banyak lagi kehidupan.”

Leave a Comment

Your email address will not be published.